Jasa SEO | Desain website | Iklan ads | backlink | serp google - 1
64 / 100

Antartika Cetak Rekor Suhu Terpanas yang Baru Bisnis.com, JAKARTA – Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) mengkonfirmasi rekor suhu tertinggi baru untuk benua Antartika, yaitu 18,3 derajat Celcius (64,9 derajat Fahrenheit) yang terjadi pada tahun lalu. Organisasi Meteorologi Dunia PBB menjelaskan rekor panas yang dicapai pada stasiun penelitian Esperanza Argentina di Semenanjung Antartika pada 6 Februari 2020. “Verifikasi catatan suhu maksimum ini penting karena membantu kami membangun gambaran cuaca dan iklim di salah satu perbatasan terakhir Bumi, semenanjung Antartika adalah salah satu daerah dengan pemanasan tercepat di planet ini. Karena itu, rekor suhu baru ini konsisten dengan perubahan iklim yang kami amati.” kata sekretaris jenderal WMO Petteri Taalas. WMO menolak pembacaan suhu yang lebih tinggi dari 20,75C (69,4F), yang dilaporkan pada 9 Februari tahun lalu di stasiun pemantauan permafrost otomatis di Pulau Seymour terdekat, tak jauh dari semenanjung yang membentang ke utara menuju Amerika Selatan.

Rekor terverifikasi sebelumnya untuk benua Antartika adalah 17,5C (63,5F) yang tercatat di Esperanza pada 24 Maret 2015. Rekor untuk wilayah Antartika yang lebih luas adalah 19,8C (67,6F), diambil di Pulau Signy pada 30 Januari 1982. Dalam memeriksa dua catatan suhu baru yang dilaporkan, komite WMO meninjau situasi cuaca di semenanjung pada saat itu. Ditemukan bahwa sistem tekanan tinggi yang besar menciptakan angin lereng bawah yang menghasilkan pemanasan permukaan lokal yang signifikan. Evaluasi masa lalu telah menunjukkan bahwa kondisi seperti itu kondusif untuk menghasilkan rekor suhu, kata WMO. Para ahli  tidak menemukan kekhawatiran di Esperanza. Namun, menyebabkan kesalahan bias termal yang dapat dibuktikan untuk sensor suhu udara monitor permafrost, membuat pembacaannya tidak memenuhi syarat untuk ditandatangani sebagai pengamatan cuaca WMO resmi. Rekor baru di Esperanza akan ditambahkan ke arsip cuaca dan iklim ekstrem WMO. Arsip tersebut mencakup suhu tertinggi dan terendah di dunia, curah hujan, hujan es terberat, periode kering terpanjang, hembusan angin maksimum, kilatan petir terpanjang, dan kematian terkait cuaca. Suhu terendah yang pernah tercatat di Bumi adalah minus 89,2C (minus 128,6F) yang tercatat di stasiun Vostok di Antartika pada 21 Juli 1983. Suhu rata-rata tahunan Antartika berkisar dari sekitar minus 10C (14F) di pantai hingga minus 60C (minus 76F) di bagian tertinggi interior

Advertisements

“Bahkan lebih dari Kutub Utara, Antartika tidak tercakup dengan baik dalam hal pengamatan dan prakiraan cuaca dan iklim yang berkelanjutan, meskipun keduanya memainkan peran penting dalam mendorong pola iklim dan laut dan dalam kenaikan permukaan laut,” kata Taalas. Suhu rata-rata permukaan bumi telah naik 1C sejak abad ke-19, cukup untuk meningkatkan intensitas kekeringan, gelombang panas dan siklon tropis. Tapi udara di atas Antartika telah menghangat lebih dari dua kali lipat. Penelitian terbaru menunjukkan bahwa pemanasan dua derajat Celcius dapat mendorong pencairan lapisan es di atas Greenland dan Antartika Barat melewati titik tidak bisa kembali. “Rekor baru ini menunjukkan sekali lagi bahwa perubahan iklim memerlukan tindakan segera, sangat penting untuk terus memperkuat sistem pengamatan, prakiraan, dan peringatan dini untuk menanggapi peristiwa ekstrem yang semakin sering terjadi karena pemanasan global.” Jelas wakil presiden pertama WMO Celeste Saulo, yang merupakan kepala layanan cuaca nasional Argentina.

Advertisements

https://teknologi.bisnis.com/read/20210702/84/1412859/antartika-cetak-rekor-suhu-terpanas-yang-baru

Advertisements

By admin

Penulis

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

12 + 15 =